Kapal Nelayan Indonesia Dibakar Tentara Papua New Guinea

0
180
Kapal Nelayan Indonesia Dibakar
Kapal Nelayan Indonesia Dibakar

DimasBagus.web.id – Berita adanya tentara awalnya dibuat bertanya-tanya apakah benar kejadiannya seperti itu ? Kapal nelayan Indonesia dibakar karena memasuki wilayah papua New Guinea (PNG), mungkin masih bisa dimaklumi. Tapi 10 nelayan yang disuruh berenang dan 5 akhirnya meninggal, sebuah tindakan yang di luar peri kemanusiaan dan tidak bisa diterima akal sehat.

Kantor Berita Antara 8/2/2014 melansir komentar dari Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol Sulistyo Pudjo di Jayapura, membenarkan kejadian itu: “Ada masyarakat RI ditangkap tentara PNG di perbatasan Merauke dan kapalnya dibakar, nelayannya disuruh berenang,” katanya.

Baca juga:  Mengenal Pesawat R80 Buatan BJ Habibie Bersama Ilham Habibie
Papua New Guinea
Papua New Guinea

Kombes Pol Sulistyo Pudjo menambahkan, dari 10 orang nelayan yang berenang, lima di antaranya hilang. “Lima nelayan itu kemungkinan tenggelam,” katanya.

Sementara informasi yang dihimpun VIVAnews.com 9/2/2014 mengabarkan puluhan tentara Papua New Guinea menangkap sekitar 10 nelayan Indonesia yang sedang mencari tripang di Gugus Karang, perairan perbatasan antara Indonesia dan PNG. Tepatnya di sekitar Merauke, Papua, Kamis 6 Februari silam.

Kronologi kejadian, sesuai keterangan lima nelayan yang selamat, saat itu mereka berlayar mencari ikan di Perairan Perbatasan RI-PNG. Mereka didorong angin, sehingga memasuki perairan PNG.

Baca juga:  Tidak Paham, Jokowi Salah Perhitungan Leopard, Ini Yang Benar

“Saat masuk perairan PNG, sekitar 24 Tentara PNG lengkap dengan senjata kemudian menangkap mereka. Para nelayan kemudian dipindahkan ke kapal Tentara PNG, selanjutnya kapal nelayan beserta isinya dibakar,” ucapnya.

Selanjutnya, kesepuluh nelayan disuruh berenang sejauh kurang lebih lima kilometer dari lautan bebas menuju pantai Indonesia.

“Lima nelayan kemudian berhasil berenang hingga tiba Pos Pamtas Marinir Kali Torasi Merauke, sedangkan lima lagi tidak diketahui keberadaannya,” kata dia.

“Marinir masih melakukan pencarian, tapi hingga kini belum ditemukan, dan belum diketahui kondisinya,” ungkapnya.

Baca juga:  Pesawat Latih TNI AU Jatuh di Malang

Adapun identitas nelayan yang selamat adalah:
1. Anton Kanez Bazik-bazik
2. Yakobus G.Mahuze
3. Silvester Ku Basik-Basik
4. Marselinus Maya Gebze
5. Andreas Mahuze

Sementara, lima warga yang belum diketahui keberadaannya:
1. Alexander Coa
2. Ferdinando Coa
3. Roby Rahail
4. Joni Kaize
5. Zulfikar Saleh

Hingga kini belum terdengar sikap tegas dari pemerintah RI atas tindakan tentara PNG yang biadab, yang menyebabkan 5 warga Indonesia tewas/ hilang tenggelam. (Antara / VivaNews/ SCTV).