KSAL : Idealnya Indonesia Memiliki 12 Kapal Selam

0
207
Kapal Selam Kelas Kilo Rusia
Kapal Selam Kelas Kilo Rusia

Tentara Indonesia () berencana menambah armada untuk mendukung pertahanan laut. Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL), Laksamana TNI Slamet Soebijanto mengatakan, penambahan kapal selam itu sangat dibutuhkan mengingat dua pertiga wilayah Indonesia merupakan lautan.

Sementara alat sistem utama pertahanan () untuk mendukung operasi laut masih jauh dari batas ideal minimum pertahanan. Untuk mendukung pertahanan laut, minimal Indonesia harus memiliki 12 kapal selam.

“Jumlah ini sesuai dengan poin yang ada di wilayah laut Indonesia,” kata Slamet di , Jumat 6 Desember 2013.

“Saat ini memiliki tujuh unit kapal selam. Dua kapal selam jenis U-209/1400 dari Jerman. Dua jenis kapal selam jenis Scorten (Red: Scorpen) buatan Prancis dan tiga kapal selam jenis U-209 dari Korea Selatan.”

“Kita akan menambah kekurangan kapal selam buatan Rusia jenis Kilo Class (B/M), dua kapal selam Kilo (S/H) dan dua Amur Class 950 (B/M). Keduanya dilengkapi senjata seperti seperti peluru kendali, torpedo, antiranjau, anti peluru kendali dan rudal Yakhont,” ujarnya.

Baca juga:  Foto-foto F-16 TNI AU Terbakar di Halim Perdanakusuma

Slamet menilai, kapal selam buatan negeri beruang merah ini cocok untuk beroperasi di wilayah perairan dalam Indonesia. “Kedalaman laut kita itu 150 meter lebih. Ini cocok buat kapal selam yang akan kita beli dari Rusia,” ujarnya.

Ia mengakui pembelian kembali kapal selam dari Rusia membuka memori lama sejarah kekuatan . Di mana pada era 80-an kekuatan kapal selam di dominasi buatan Rusia. “Sekarang kita punya kekuatan kombinasi dengan kekuatan kapal buatan Jerman, Korea Selatan, Prancis dan Rusia,” kata Slamet.

Baca juga:  Hadiah Malam Tahun Baru, Pukul 00.00 2015 Harga Premium Turun Jadi Rp 7.600/Liter

Kapal selam ini kedepan menjadi andalan pertahanan terutama di seluruh wilayah perbatasan. “Kapal selam ini sangat efektif untuk pertempuran, terutama yang akan kita beli dari Rusia. Daya hancurnya satu banding 10 dengan kapal yang beroperasi di permukaan laut,” katanya.

Untuk merealisasikan pembelian ini TNI AL sedang menyiapkan tim untuk mengecek dan menguji coba kapal selam yang ditawarkan Rusia.

Sumber : VIVA