Pulau di Teluk Kiluan Dijual Rp. 3,5 M, Kok Bisa?

0
272
Pulau Kiluan DIjual
Pulau Kiluan dijual, padahal pulau ini sungguh mempesona

DimasBagus.com – Bak surga di tengah hamparan bukit dan pulau, pulau di menjadi yang layak dikunjungi. Panorama surgawi seperti suara deburan ombak, bau laut yang berharmoni dengan nyanyian lumba-lumba hingga sunset nan jelita, keindahannya memanjakan pancaindra Anda.

Untuk mencapai Kiluan yang berada di Kelumbayan, Kabupaten Tanggamus, Lampung setidaknya harus menempuh perjalanan 6 jam dari Pelabuhan Bakauheni atau sekitar 12 jam dari Jakarta dengan melewati kota Bandar Lampung.

Pulau Kiluan DIjual
, padahal pulau ini sungguh mempesona

Selain waktu tempuh yang lama, rute perjalanan juga tidak mulus. Beberapa tanjakan dan turunan curam ditambah jalan rusak menyebabkan perjalanan ke Teluk Kiluan cukup melelahkan. Namun jika sudah melewati Desa Bali, bersiap-siaplah karena sudah semakin dekat dengan surga tersembunyi, Teluk Kiluan.

Pulau Kiluan Dijual
Pulau Kiluan yang dijual

Sampai di sana, jangan kaget karena untuk listrik dan sinyal telepon akan sulit didapatkan. Sebelum menyebrang ke beberapa pulau yang terdapat homestay, sebaiknya membeli beberapa keperluan karena setelah menyebrang pulau tidak ada toko atau warung sama sekali.

Bukan hanya itu, mungkin pengunjung akan sedikit terperangah ketika menyeberang ke pulau lainnya. Selain menyeberang hanya dengan perahu kecil milik nelayan untuk urusan pelampung perahu ini tak ada. Di sini harus lebih hati-hati meski jarak antar pulau tampak dekat namun tetap saja hati-hati bagi yang tak bisa berenang.

Baca juga:  Gambar Detik-detik Pesawat TransAsia Jatuh di Taiwan
Pulau Kiluan Dijual, Wisata Lumba-lumba 5
Sayang sekali jika pulau Kiluan dijual, padahal pulau di teluk Kiluan ini menawarkan keakraban dengan para lumba-lumba

Namun, rasa cemas menantang laut dengan perahu kecil, seakan terlupakan setelah disuguhi pemandangan bukit dan gunung yang berjajar dan air laut berwarna hijau toska yang berkilauan. Ditambah angin laut yang memanjakan dengan belaian lembutnya.

Sunset nan jelita

Petang menjelang, maka pengunjung harus siap-siap menikmati panorama surgawi lainnya. Ya, sunset dengan warna jingganya berkilauan.

Pulau Kiluan Dijual, Wisata Lumba-lumba
Wisata bersama lumba-lumba di teluk kiluan

Sekitar 30 menitan, bisa menikmati ketika sang surya tenggelam, hilang di antara awan yang berarak di Teluk Kiluan. Matahari seakan membuat suasana semakin romantis dengan alunan simfoni ombak-ombak yang menghantam karang.

Kuning, jingga kemudian ungu awan pun berubah mengikuti kepergian sang surya. Panorama surgawi Kiluan sungguh menciptakan suasana romantis.

Nyanyian dan tarian si lumba-lumba

Sajian keindahan pulau di Teluk kiluan tak sampai di sunset saja, seakan tak pernah habis. Pengunjung ditantang pergi ke tengah laut untuk menikmati nyanyian dan tarian lumba-lumba dari habitat aslinya.

Berakit-rakit ke hulu bersenang-senang kemudian kembali berlaku. Sang biduan tengah menunggu, tapi penonton harus rela pergi ke tengah laut dengan perahu kecil dan rentan. Namun kali ini tentu saja sang pengemudi harus menyiapkan safety jacket agar hal-hal yang tidak diinginkan tidak terjadi.

Baca juga:  Roy Suryo: Piala Dunia di Indonesia Bisa Saja Jika Qatar Mundur

Untuk mencapai ke tengah laut, perahu hanya boleh diisi empat orang termasuk pengemudi. Perjalanan pulang-pergi dari bibir Kiluan ke tengah laut berlangsung tiga jam.

Pulau Kiluan Dijual, Wisata Lumba-lumba 2
Pemandangan sekumpulan lumba-lumba di pulau di teluk kiluan yang dijual

Adrenalin diuji, pengunjung hanya bisa melihat lumba-lumba di pagi hari dan itu berarti air belum sepenuhnya tenang. Terkadang berkali-kali ombak tampak seperti akan menggulung perahu kecil nan rentan itu.

Melihat kecemasan para pengunjung biasanya sang pengemudi, menyuruh berteriak selain melepaskan ketegangan, hal itu juga bisa membuat lupa kalau tengah mabuk laut.

Pulau Kiluan Dijual, Wisata Lumba-lumba 3
Seekor ikan lumba-lumba melompat di pantai teluk kiluan

Deru Mesin perahu dipelankan, pertanda kian dekat dengan lumba-lumba. Lalu lalangnya burung-burung menandakan lumba-lumba sedang asik bermain.

Seketika senyap, dan satu dua tiga lumba-lumba meloncat-loncat kegirangan dari dalam laut. Menari dan kadang-kadang bernyanyi memanggil temannya yang lain. Pengalaman menyaksikan lumba-lumba sungguh tak ternilai. Lumba-lumba seolah menantang para pengunjung.

Bagi pengunjung tentu harus sigap menangkap momen ini, selain tak semua rombongan kapal bisa melihat lumba-lumba, sang bintang juga rupanya masih malu sehingga pertunjukan berlangsung selama 5 sampai sepuluh menit.

Pulau Kiluan Dijual, Wisata Lumba-lumba 4
Semoga ikan lumba-lumba ini masih dapat terlestarikan di pulau Kiluan

Tapi tunggu dulu, Anda bisa request ke pengemudi jika mau mencari kawanan lumba-lumba yang lain. Tak jarang mereka bertepuk tangan atau memangil-manggil sang biduan untuk manggung kembali.

Baca juga:  Debat Cawapres 2014: 2 Serangan Mematikan Hatta yang Bikin JK Dihujani Kritik Pedas

Kebanyakan orang langsung mengabadikan indahnya tarian mereka lewat . Tapi tak jarang juga yang pulang tanpa senyum akibat tak melihat indahnya tarian lumba-lumba. Oleh karena itu sebelum berangkat biasanya guide sudah mengingat untuk jangan berharap banyak.

Selain dua hal di atas, keindahan Teluk Kiluan bisa dinikmati juga dari pantai pasir atau kenanekaragaman bawah laut lewat snorkeling. Untuk snorkeling biasanya ada pemandu yang juga menyewakan alat-alatnya.

Jadi, tunggu apalagi jika penat dengan aktivitas ibukota dan berniat memanjakan diri lewat keindahan bahari. Ada baiknya sempatkan waktu Anda ke surga tersembunyi, Teluk Kiluan.

Tempat seindah itu sepertinya tidak dijaga dengan baik oleh pemerintah. Dilansir dalam situs www.privateislandsonline.com, Selasa (26/8), terdapat daftar bahwa pulau Kiluan dijual. Dengan luas sekitar 5 hektar, Kiluan dibandrol USD 300 ribu atau setara Rp 3,5 miliar.

Selain dijual, pulau Kiluan juga dapat disewa selama 25 tahun dan diperpanjang hingga 70 tahun. Tidak diketahui siapa yang memasarkan tempat wisata yang berada sekitar 80 km dari kota Bandar Lampung itu.

Sumber: Merdeka.com