TNI Menembak Tentara Papua New Guinea

0
373
Kopassus
Kopassus

DimasBagus.web.id – Tentara Indonesia membuka tembakan ke tentara patroli perbatasan Papua New Guinea (PNG) yang menyebabkan meningkatnya ketegangan di perbatasan PNG – Indonesia.

Kejadian di perbatasan ini memaksa Menteri Luar Negeri dan Imigrasi PNG, memanggil Duta Besar Indonesia untuk PNG Andrias Sitepu, untuk menyampaikan nota protes lainnya, setelah sekitar sebulan sebelumnya nota protes yang sejenis dilayangkan PNG.

Pihak Kementerian Luar Negeri PNG, Pato mengatakan, nota protes itu menyoroti perkembangan situasi perbatasan kedua negara, serta mengutuk “insiden penembakan” pagi hari 19 April, ketika pasukan Indonesia membuka tembakan ke arah patroli pasukan PNGDF.

“Meskipun dilaporkan tidak ada korban, pemerintah Indonesia seharusnya meyakinkan bahwa insiden seperti ini, tidak terulang lagi di kemudian hari”, ujar Pato.

Meski ada protes dari Port Moresby yang membuat situasi memburuk, Pemerintah PNG mendesak Indonesia untuk berdialog mencari solusi ke depan, sejalan dengan perjanjian perbatasan yang telah ditandatangani kedua negara, beberapa tahun ke belakang.

Baca juga:  4 Jet Tempur TNI AU yang Jadi andalan Saat Ini

Konflik antara elemen OPM dan selama sebulan terakhir dan maraknya pelanggaran perbatasan, akan menjadi fokus utama dari perundingan perbatasan antara kedua negara yang dilakukan di Jakarta dalam waktu dekat.

Petinggi PNGDF mengambil sikap bungkam terkait isu sensitif yang terjadi di perbatasan. PNG mengerahkan tentara untuk mengawasi perbatasan namun berada di bawah instruksi ketat untuk tidak membalas tembakan jika mereka menemui atau terjebak dalam baku tembak antara OPM dan anggota tentara Indonesia.

Baca juga:  Penemu Senjata AK 47 Mikhail Kalashnikov Meninggal Dunia

Namun, seorang pejabat Pemerintah PNG yang tidak mau disebut namanya mengatakan insiden TNI menembak Tentara Papua New Guinea pada 19 April bisa membuat persoalan membesar, jika tentara PNGDF terluka ketika mereka ditembaki.

“Kondisinya bisa saja lebih buruk jika ada tentara kami terluka selama baku tembak pada pagi hari 19 April itu. Situasinya sangat sangat sensitif saat ini,” katanya.

Duta Besar PNG untuk Indonesia, Komodor purnawirawan Peter Ilau akan memimpin delegasi PNG ke pertemuan pembahasan perbatasan di Jakarta.

Baca juga:  Tahun 2014 Menjadi Perayaan Ulang Tahun TNI Terbesar Sepanjang Sejarah

Sumber: JakartaGreater.com