Pengakuan Emon, Raja Cabul dari Sukabumi

0
191
Emon Raja Cabul
Emon Raja Cabul

DimasBagus.web.id – Kasus pedofilia di Sukabumi, Jawa Barat, sangat menghebohkan. Saban hari korban terus bertambah. Per Selasa 6 Mei, jumlah korban sodomi Andri Sobari alias sudah mencapai 110 anak, sehingga istilah Emon dari Sukabumi pun tercetus.

Lalu apa motivasinya?

Kepada awak media, Emon yang saat ini ditahan di Polresta Sukabumi mengatakan perilaku cabul ini tumbuh lantaran dia pernah menjadi korban. Dia pernah dicabuli tetangganya sendiri. Karena “pelajaran” inilah yang membuat Emon memiliki kelainan seksual.

Baca juga:  INFOGRAFIK: Data dan Fakta AirAsia QZ8501

Dia tak mau menyebut pertama kali menggagahi anak kecil. Tapi, dia selalu mencatat nama-nama korban. Dari buku catatannya ini, ada 55 nama. Tapi polisi tak begitu percaya. Nyatanya masih banyak korban lain yang terus melapor.

Bagaimana dia bisa menjerat seratusan korban? Emon menceritakan, setiap kali beraksi dia akan mempelajari korban. Setelah target kena, dia akan mengiming-imingi uang Rp20-50 ribu. Dan di situlah anak-anak terpikat.

“Kalau saya lagi gak punya uang, saya cicil,” katanya.

Dia selalu beraksi saat siang dan sore hari. Saat anak-anak bermain. Hampir seluruh korban adalah anak tetangganya di Kampung Lio Santa, Kelurahan Sudajaya Hilir, Kecamatan Baros. “Tapi ada sebagian yang saya baru kenal.”

Baca juga:  Ayah Ibu Sibuk Bekerja, Hati-hati Anak Jadi Sinetron Style

Laporan Rizki Gustana, tvOne, Sukabumi – VIVA.co.id