Dalam 200 Tahun, Sudah 4 Kali Gunung Agung Meletus, Berikut Catatannya

Pada tahun 1963, letusan gunung Agung memakan korban jiwa hingga ribuan orang.

0
30
Sudah 4 Kali Gunung Agung Meletus dalam 200 Tahun Terakhir - (Src: VOA Indonesia)
Sudah 4 Kali Gunung Agung Meletus dalam 200 Tahun Terakhir - (Src: VOA Indonesia)

DimasBagus.com – Aktivitas di Kabupaten Karangasem, Bali, meningkat sejak 18 September lalu, hingga kini status gunung api itu naik ke level siaga hingga awas. Berdasarkan catatan, dalam dua ratus tahun sudah empat kali meletus.

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi menyebut Gunung Agung sebagai gunung api paling eksplosif di Indonesia. Seperti ditayangkan Liputan6 Siang SCTV, Senin (25/9/2017), tingkat eksplosifnya bahkan melebihi gunung merapi di Yogyakarta dan Gunung Sinabung di Sumatera Utara.

Baca juga:  Banjir Bandang di Garut Capai 3 Meter dan Terjang Seribu Rumah

Sejarah mencatat, Gunung Agung terakhir meletus tahun 1963, dampaknya amat dahsyat dibandingkan lain. Agung bahkan didokumentasikan khusus oleh sejumlah orang warga negara Inggris.

Sejak 1800an

Saat Gunung Agung Meletus Tahun 1963
Saat Gunung Agung Meletus Tahun 1963 РCourtesy Youtube / Wayan Kaler

Ketinggian Gunung Agung berkurang dari 3.142 mdpl menjadi 3.014 mdpl akibat letusan itu. Masyarakat Bali yang menyucikan Gunung Agung karena letaknya tepat di atas Pura Suci Besakih, tak hentinya memanjatkan doa pada Tuhan Yang Maha Kuasa.

Baca juga:  Orang Luar Bilang: Marinir Indonesia Gila!

Gunung vulkanik tipe monokonik strato ini sempat tidur panjang selama 120 tahun hingga akhirnya meletus tahun 1963. Sejak tahun 1800-an, setidaknya Gunung Agung telah 4 kali meletus, tahun 1808 Gunung Agung melontarkan abu dan batu apung. Kemudian 13 tahun berselang, Gunung Agung kembali meletus tahun 1821.

Dua dekade kemudian pada 1843 Gunung Agung meletus didahului sejumlah gempa bumi dan memuntahkan abu vulkanik, pasir, dan batu apung. Terakhir 120 tahun kemudian, pada 1963 Gunung Agung meletus dahsyat, 1.148 jiwa melayang, dan 296 orang luka-luka.

Baca juga:  VIDEO : Pesawat Lion Air Jatuh di Laut Bandara Ngurah Rai Bali

Jika dilihat, pola hampir sama tak hanya bersifat eksplosif memuntahkan lava pijar, abu vulkanik dan bebatuan. Namun juga efusif berupa aliran awan panas dan aliran lava.

Kini 54 tahun berselang, status Gunung Agung kembali awas, namun semoga saja letusannya tak sampai merenggut korban jiwa. (Liputan6.com – Shinta Lestari)

Berikut Dokumentasi Letusan Gunung Agung Tahun 1963