Inilah Isi Kertas di Kantong Jas Jokowi

0
205
Debat Capres 2014 Jokowi Jusuf Kalla
Debat Capres 2014 Jokowi Jusuf Kalla. (Tribunnews)

DimasBagus.com – Beberapa orang tertuju pada selipan kertas di kantong jas Jokowi, apakah itu kertas yang berisi contekan untuk persiapan debat capres?

Calon Presiden Joko Widodo menyelipkan secarik kertas di kantong jas sebelah kanan yang dia kenakan pada acara debat calon presiden dan calon wakil presiden yang digelar di Balai Sarbini, Senin malam, 9 Juni 2014.

Awalnya orang mengira kertas yang diselipkan Joko Widodo itu adalah contekan pidato yang akan digunakan di acara debat.

Baca juga:  Debat Cawapres 2014: 2 Serangan Mematikan Hatta yang Bikin JK Dihujani Kritik Pedas

Usai debat capres, Joko Widodo membantah secarik kertas dalam jasnya adalah contekan. Gubernur DKI Jakarta itu menegaskan, kertas itu merupakan catatan doa yang dititipkan ibunya sebelum berangkat ke acara debat.

“Mana contekan? ini bukan contekan, ini surat doa dari ibu saya,” kata Joko Widodo sambil memperlihatkan secarik kertas yang diduga contekan.

Mantan Wali Kota Solo itu kemudian membuka lipatan kertas berukuran 5×10 centimeter dan memperlihatkan kepada wartawan untuk di .

Baca juga:  5 Kasus Foto Pegang Payudara Artis Seksi Indonesia

Pantauan VIVAnews, tersebut yang kemudian ditunjukkan kepada wartawan ternyata berisi tulisan huruf Latin dan huruf Arab. Huruf Arab dalam catatan itu tidak terlalu rapi, dan diduga merupakan tulisan tangan.

Tulisan Arab yang dibawa Joko Widodo itu merupakan doa untuk memudahkan lisan untuk mendebat pernyataan lawan. Bunyi tulisan itu adalah:

“Rabbis rahlii shodrii, wa yassirlii amrii, wahlul ‘uqdatam mil lisaani yafqahu qaulii'”.

Berdasarkan catatan dari berbagai sumber yang dihimpun, doa itu ada di dalam Alquran Surat Thoha ayat 25-26. Ayat itu menceritakan Nabi Musa yang kala itu lidahnya sedikit gagap, namun harus berhadapan dengan ayah angkatnya sendiri yang mengasuh dia sejak kecil, yakni Raja Firaun.

Baca juga:  Mayor Inf Warto, Perwira Dengan Segudang Prestasi

Kemudian Nabi Musa meminta agar Allah memperlancar lidahnya untuk berdebat dengan Firaun kala itu.

Secara makna doa tersebut merupakan permintaan kepada Tuhan agar memberikan kelapangan dada dan kelancaran berbicara.

Sumber: VIVA.co.id