Rudal Meteor dan IRIS-T Tercantel dalam Rancangan Awal Desain Pesawat Tempur KF-X, Condong ke Eropa?

Dapatkah Indonesia merealisasikannya?

0
15
KF-X dengan Rudal Meteor dan IRIS-T (defensenewsDOTcom)
KF-X dengan Rudal Meteor dan IRIS-T (defensenewsDOTcom)

DimasBagus.com – Badan Akuisi Senjata Korea Selatan pada 29 Juni 2019 meluncurkan rancangan awal desain setelah hampir 30 bulan peluncuran program pengembangan yang dilakukan pada Januari 2016.

Promo Perlengkapan Bayi

Pengungkapan desain KF-X datang setelah Defense Acquisition Program Administration (DAPA) mengadakan tinjauan desain awal atau , preliminary design review (PDR), antara 26 Juni dan 28 Juni dari pesawat jet bermesin ganda generasi 4,5 untuk memutuskan apakah akan melanjutkan ke fase berikutnya yang disebut sebagai tinjauan desain kritis atau critical design review (CDR).

“Melalui PDR, kami telah menegaskan bahwa semua persyaratan sistem dipenuhi dalam rancangan awal sehingga dapat memasuki tahap CDR,” kata Jung Kwang-sun, ketua Kelompok Program KF-X DAPA. “Kami berencana untuk menyelesaikan pekerjaan desain mendetail pada bulan September 2019 dan memulai produksi prototip.”

Empat rudal udara ke udara jarak jauh Meteor yang dikembangkan oleh MBDA diperlihatkan berada di bawah pesawat, sementara dua rudal udara ke udara jarak jauh IRIS-T masing-masing dipasang pada ujung sayap.

Baca juga:  Indonesia Siap Melatih Penembak Australia dan AS
Empat rudal udara ke udara jarak jauh Meteor
Empat rudal udara ke udara jarak jauh Meteor yang dibangun MBDA terlihat terpasang di bawah pesawat dengan dua rudal jarak pendek IRIS-T di ujung sayap. (South Korean Defense Acquisition Program Administration)

Dia menambahkan rancangan yang belum diresmikan, dengan nama kode C-109, telah selesai mengikuti uji terowongan angin berulang dan analisis dinamika fluida komputasi.

“Ini adalah pertama kalinya melihat gambar resmi jet KF-X yang dilengkapi dengan rudal Eropa,” kata Kim Dae-young, seorang peneliti dari lembaga penelitian Korea yang berbasis Seoul, Korea Research Institute for National Strategy.

“Itu berarti insinyur KF-X telah memodifikasi desain jet untuk membawa sistem senjata Eropa menggantikan buatan Amerika.”

DAPA awalnya lebih suka memasang pesawat KF-X dengan sistem persenjataan Amerika, seperti misil Raytheon AIM-120 dan AIM-9 Sidewinder, tetapi pemerintah Amerika belum menyetujui lisensi ekspor rudal tersebut.

Baca juga:  Skadron 11 Diperkuat Delapan Helikopter Apache Terbaru

Sumber DAPA mengatakan kepada Defense , bagaimanapun, bahwa agensinya masih terbuka untuk kemungkinan integrasi rudal udara ke udara Amerika ke jet KF-X.

“Rudal Meteor dan IRIS-T, pada kenyataannya, lebih mahal dari milik Amerika,” kata sumber itu, berbicara dengan syarat anonimitas sebagaimana dilaporkan Defense News Jumat 29 Juni 2018.

“Bukan hanya masalah biayanya – sistem senjata Amerika lebih mudah diintegrasikan ke dalam jet, jadi jika pemerintah Amerika menunjukkan tanda positif untuk menawarkan rudal udara ke udara, kami pasti akan membahasnya.”

Pengembangan KF-X dipimpin oleh Badan Pengembangan Pertahanan dan Industri Luar Angkasa yang berafiliasi dengan DAPA, satu-satunya pengembang pesawat di negara itu, bersama kemitraan global dengan Indonesia, yang wajib dibebani 20 persen dari biaya pengembangan.

Jatuh Bangun Indonesia Membangun Pesawat Tempur KF-X /

South Korean Defense Acquisition Program Administration
South Korean Defense Acquisition Program Administration

Namun kemitraan pengembangan KF-X antara Korea Selatan dan Indonesia dilaporkan compang-camping. Bahkan Indonesia dikabarkan terlambat membayar kewajibannya dan para teknisi yang dikirim ke Korea sudah ditarik pulang.

Baca juga:  KRI Rigel TNI AL Kapal Riset Tercanggih di Dunia

Proyek ini bertujuan untuk menghasilkan lebih dari 120 pejuang mutakhir untuk menggantikan armada F-4 dan F-5 yang sudah tua. Penerbangan pertama direncanakan pada 2022, dengan pengujian dan evaluasi berlangsung hingga 2026. Sementara Indonesia berencana akan membeli 80 jet tempur.

Pada tanggal 31 Mei, DAPA mengumumkan bahwa rancangan awal radar aktif KF-X telah selesai dan pindah ke fase desain kritis. Prototipe radar KF-X sedang dikembangkan oleh Hanwha Systems dengan bantuan Elta Israel, yang bertugas menguji radar AESA.

Artikel ini sudah pernah tayang di JejakTapak.com pada (1/7/2018) dengan judul “Desain Awal Muncul, Jelas Semakin Bergeser ke Eropa”.