Fatal Jokowi Tidak Paham Konflik Natuna di Laut China Selatan

0
134
Debat Capres 2014 Jokowi Jusuf Kalla
Debat Capres 2014 Jokowi Jusuf Kalla. (Tribunnews)

DimasBagus.com – Jawaban Capres Joko Widodo (Jokowi) dalam sengketa wilayah di Laut China Selatan menuai kritik. Jokowi sebagai calon orang nomor satu Indonesia itu dinilai tidak mengerti sengketa yang terjadi di Laut China Selatan dan merugikan Indonesia itu. Bahkan di laut China Selatan yang sudah berjalan beberapa tahun terakhir.

Jubir Timses Prabowo-Hatta, Dradjad Wibowo mengatakan, ketidakpahaman Jokowi dalam sengketa Laut China Selatan itu adalah kesalahan fatal. Menurut dia, seorang capres harus paham isu geopolitik yang dinilainya sangat krusial itu.

“Jokowi membuat berbagai kesalahan fatal. Soal Laut China Selatan, Jokowi ternyata tidak paham Laut China Selatan adalah isu geopolitik yang sangat krusial di kawasan ini, dan ada di jantung perbedaan dalam Asean,” kata Dradjad kepada merdeka.com, Senin (23/6).

Wakil Ketua Umum PAN ini menilai, kepentingan Indonesia di wilayah yang disengketakan oleh Vietnam, China dan Taiwan itu ikut terseret. Namun dalam debat semalam, Jokowi mengatakan, kedaulatan Indonesia tidak terganggu.

Baca juga:  Heboh! Ditemukan Kerangka Dinosaurus di Bantul

Di dalam perairan Laut China Selatan, ada Pulau Natuna yang juga ikut diklaim ketiga wilayah tersebut. Meskipun Dradjad mengakui, Indonesia tidak ikut terhadap konflik saling klaim negara-negara yang bersengketa itu.

“Kepentingan Nasional Indonesia ikut terseret karena sebagian Natuna juga diklaim negara lain. Indonesia tidak menjadi claimant, sehingga bisa menjadi mediator dalam regional disputed (sengketa) ini,” tegas dia.

Karena itu, dia mengkritik keras pernyataan Jokowi soal Indonesia yang tidak punya dampak soal sengketa di Laut China Selatan tersebut. Jika sengketa ini dibiarkan, Dradjad memprediksi, Indonesia bisa kehilangan kedaulatan di wilayah Laut China Selatan.

“Salah besar dan sangat rugi jika Indonesia menarik diri dari penyelesaian Laut China Selatan seperti yang disampaikan Jokowi kemarin,” pungkasnya.

Sebelumnya, Calon presiden Prabowo Subianto sempat menanyakan kepada calon presiden Joko Widodo (Jokowi) mengenai perselisihan yang terjadi di Laut China Selatan. Jokowi menjawab tidak akan ambil andil dalam permasalahan tersebut.

Jokowi mengatakan, kedaulatan Indonesia tidak terganggu dengan adanya kasus di laut China Selatan. “Enggak ada. Tadi saya sampaikan enggak ada itu. Itu urusannya Tiongkok dengan Filipina,” jelasnya usai debat di Hotel Holiday Iin, Jakarta Utara, Minggu (22/6).

Namun, bukan berarti kata Jokowi, Indonesia tidak membantu untuk menyelesaikan masalah tersebut. “Oleh sebab itu peran kita adalah peran aktif mencarikan solusi, jalan keluar. Kalau itu memang bisa dilakukan. Tapi peran itu penting, karena apapun itu kita ini big brother,” tutupnya.

Sumber: Merdeka