Penemu Senjata AK 47 Mikhail Kalashnikov Meninggal Dunia

0
213
Mikhail Kalashnikov Meninggal Dunia
Mikhail Kalashnikov Meninggal Dunia

Penemu senjata AK 47, meninggal pada usianya yang ke 94. Senjata otomatis yang ia rancang menjadi salah satu senjata yang paling banyak di gunakan dan sangat populer di dunia.

Seperti yang di umumkan oleh pemerintah Rusia, pada hari senin 23 Desember 2013. Presiden Rusia Vladmir Putin dalam situs pemerintahan Kremlin turut menyampaikan belasungkawa.

“Saya menyampaikan duka cita yang mendalam bagi keluarga Mikhail Kalashnikov atas kematiannya”, tulis putin.

Mikhail Kalashnikov merancang senapan mesin pertamanya pada tahun 1942 saat menderita luka ketika bertugas sebagai komandan tank di Pasukan Tentara Merah Uni Soviet pada Perang Dunia II. Namun barulah setelah dilakukan uji coba, tahun 1947 AK-47 diperkenalkan untuk angkatan bersenjata Soviet.

Baca juga:  'Dewi Keadilan' Muncul di Tengah Sidang Kasus Cebongan

Tentang AK 47 Mikhail Kalashnikov

Ciri khas senjata ini adalah magasin amunisi berbentuk lengkung seperti pisang. Senapan mesin ini dikenal sangat efektif dan sederhana, mudah digunakan dan dirawat. Selain itu, senapan ini diminati karena cocok untuk kondisi yang ekstrem, seperti panas, dingin, basah atau berpasir.

AK dalam bahasa Rusia adalah singkatan dari “senapan mesin Kalashnikov” dan 47 diambil dari tahun keemasannya. The Guinness World Records mencatat, senjata ini adalah yang paling banyak digunakan di seluruh dunia.

Baca juga:  KSAL : Idealnya Indonesia Memiliki 12 Kapal Selam

Sejak awal tahun 1950an, AK-47 jadi senjata standar bagi Soviet dan negara-negara anggota Pakta Warsawa. Senjata ini juga populer di kalangan paramiliter. AK-47 juga sukses membantu pemberontakan tahun 1960-an dan 1970-an di Mozambique sehingga gambar senapan ini tampil di bendera negara tersebut.

Rusia menghentikan produksi AK-47 pada akhir 1960-an, namun variannya masih tetap dibuat di negara ini.
Pada wawancara tahun 2009 dengan CNN, Kalashnikov mengatakan bahwa dua kekuatan utama senjata ini adalah kesederhanaan dan kehandalannya.

Baca juga:  Lockheed Martin Rancang Pesawat Hipersonik SR-72

“Ini sangat penting karena para tentara bukanlah lulusan universitas. Mereka perlu senjata yang sederhana dan bisa diandalkan. Mereka tidak punya waktu untuk mencari tahu bagaimana mengoperasikan senjata yang rumit dan memencet banyak tombol saat musuh mendekat,” kata pria yang telah dianggap sebagai pahlawan besar Rusia ini.

Pertanyaan yang paling mengganggunya adalah apakah dia menyesal telah membuat senjata yang sudah menewaskan ratusan ribu orang.

“Saya menciptakan senjata untuk mempertahankan perbatasan tanah air kami, dan biarkanlah senjata ini melanjutkan fungsinya,” kata dia.