Debat Cawapres 2014: 2 Serangan Mematikan Hatta yang Bikin JK Dihujani Kritik Pedas

0
28
Pertanyaan Hatta Yang Mematikan dalam Debat Cawapres 2014
Pertanyaan Hatta Yang Mematikan dalam Debat Cawapres 2014

DimasBagus.com – Sejumlah kritikan muncul usai penampilan cawapres di debat putaran keempat KPU. (JK) mendapat serangan paling banyak, karena penampilannya yang dinilai tak dapat mengimbangi di bidang pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) dan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Iptek). pun membuat JK dihujani kritik pedas dalam , berikut laporannya.

JK dinilai tidak konsisten dalam menjawab pertanyaan Hatta. Apalagi soal isu sekolah gratis dan program Ujian Nasional (UN) sebagai tolak ukur kualitas peserta didik.

“Pertanyaan yang simpel saja, saya membaca dalam visi misi Bapak JK dan Pak Jokowi, itu memang tidak lagi memperhitungkan atau menolak Ujian Nasional, ini satu perkembangan yang cukup menarik, karena bapak promotor utama untuk ujian nasional. Apakah ada satu perubahan di Pak JK. Hal apa yang salah dalam sistem ujian nasional kita,” kata Hatta dalam debat cawapres di Hotel Bidakara, Jakarta, Minggu (29/6).

Mendapat pertanyaan ini, JK langsung membantah ada niatan untuk menghapus ujian nasional. Menurut dia, dalam visi dan misi Jokowi-JK yang ada hanya evaluasi.

“Pak Hatta kalau anda baca betul-betul tentang visi misi kami, bunyinya adalah akan dievaluasi sistem pendidikan. Seperti kurikulum yang dievaluasi, ujian nasional dievaluasi, boleh perbaiki sistemnya, boleh bobotnya, tidak menghilangkan dalam segera, jadi evaluasi,” jawab JK.

Mendengar jawaban itu Hatta tidak puas dan bertanya apa yang akan dievaluasi oleh JK. Namun JK kembali melontarkan jawaban yang serupa yakni misalnya evaluasi standar kelulusan UN.

Baca juga:  Profesi Gadis Seksi Ini di Gaji 35 Miliar, Mau?

Hatta kembali ‘menyerang’ konsistensi JK soal sekolah gratis. Menurut Hatta, JK adalah orang yang tidak mendukung program sekolah gratis.

“Apa kira-kira pandangan Pak JK terhadap sistem pendidikan kita sekarang dikaitkan dengan pandangan Pak JK pada waktu dulu yang kurang sependapat pendidikan gratis, sekarang ini pendidikan gratis dikembangkan sampai 12 tahun, kami gratiskan pendidikan usia dini sampai ke SMA, apakah dalam konteks ini Pak JK melihat ada keadilan?”

JK pun menjawab dengan normatif ihwal pertanyaan itu. Menurut dia, pendidikan gratis adalah sebuah keniscayaan.

“Pendidikan gratis adalah keniscayaan. Otomatis harus kita laksanakan. Begitu kita telah sepakat maka kita sepakat,” ujar JK membela diri.

Berikut usai penampilan debat cawapres:

Fadli Zon
Fadli Zon

1.JK kebingungan jawab sekolah gratis
Wakil Ketua Umum Gerindra Fadli Zon menilai jawaban JK ambivalen, bercabang dua. Seperti saat Hatta menanyakan soal komitmen mewujudkan pendidikan gratis 12 tahun kepada JK.

“Misalnya dulu menolak pendidikan gratis, sekarang setuju pendidikan gratis. Dulu menolak ujian nasional, sekarang bingung bagaimana menyikapi ujian nasional karena ada di dalam visi misi itu,” kata Fadli Zon.

Secara keseluruhan, Fadli Zon menilai debat antara Hatta dan JK dimenangkan Hatta dengan poin 7-0.

“Saya tweet juga di twiter saya, ya walau pun subjektif ya, tapi kalau kita memahami subtansi, beberapa jawaban Pak Jusuf Kalla itu sangat normatif, tidak menukik, tidak tajam dan biasa-biasa saja,” ujarnya.

Suhardi - MerdekaCom Imam Buhori
Suhardi – MerdekaCom Imam Buhori

2.JK tidak jelas bicara apa
Ketua Umum Partai Gerindra Suhardi mengatakan, dalam debat malam ini Calon Wakil Presiden Hatta Raja terlihat percaya diri menghadapi Jusuf Kalla. Suhardi menambahkan, pemaparan Hatta terkait SDM dan Iptek lebih baik dari lawannya.

Baca juga:  Suami Dibunuh, Akim Kalap Cabut Pisau di Perut Lalu Tusuk Rampok

“Saya kira Pak Hatta sangat bagus. Beberapa kali dia memaparkan semua visi misi sangat baik. Sementara Pak JK saya tidak mengerti apa yang dibicarakan,” kata Suhardi usai acara debat, Minggu (29/6).

Suhardi melanjutkan, beberapa pemaparan yang disampaikan oleh Hatta Rajasa menurutnya sudah pernah dilakukan saat besan SBY ini menjabat sebagai menteri.

“Semua yang dijelaskan Pak Hatta Baik ya, konsepnya, ukuran dan parameternya bagus dan konseptual. Saya rasa itu merupakan akumulasi dari pengalaman beliau,” jelasnya.

Marzukie Alie
Marzukie Alie

3.JK tidak konsisten
Timses Prabowo-Hatta Marzuki Alie menilai, bahwa JK sangat tegang dalam debat antar cawapres. Dia melihat JK gugup.

“Secara psikologis kalah penampilannya dibanding Pak Hatta. Pak JK kelihatan gagap,” kata Marzuki di arena debat.

Dia mengatakan, Hatta seakan tanpa beban dalam menjelaskan dan memberikan pemaparan di debat ini. Sebab, Marzuki menilai Hatta lebih menguasai persoalan dan tema debat.

“Pak JK kontra dengan visi misi sekarang ini. Pak JK dulu tak suka dengan pendidikan gratis, sekarang berbeda. Ini namanya inkonsekuenitas,” kata Wakil Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat ini.

Marzuki pun mengaku mendapatkan Short Messages Service (SMS) di telepon selulernya yang kebanyakan menilai Hatta memenangkan debat atas JK. “Hampir 100 orang SMS ke saya Pak Hatta menang telak,” kata Marzuki.

Baca juga:  Mengintip Latihan Kopaska TNI AL 'Hellweek' yang Bikin Merinding
Pertanyaan Hatta Yang Mematikan dalam Debat Cawapres 2014
Pertanyaan Hatta Yang Mematikan dalam Debat Cawapres 2014

4.JK kelelahan, jawabannya muter-muter
Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Aboebakar Alhabsy menilai apa yang disampaikan Cawapres Jusuf Kalla dalam debat cawapres muter-muter jawabannya.

Dia menduga bila penyebab penjelasan JK kurang gamblang dan tegas karena JK kelelahan.

“Pak JK sepertinya agak kelelahan, sehingga agak muter-muter jawabannya, berbelit-belit,” ungkap Aboebakar kepada wartawan di lokasi debat, Jakarta, Minggu (29/6).

Politisi PKS itu menegaskan bahwa debat calon wakil presiden kali ini dimenangkan Hatta Rajasa. Dari awal hingga sesi akhir debat, Hatta menguasai arena.

“Menang Hatta semua. Ada tujuh segmen, dari awal sampai akhir artikulasi penguasaan Hatta dalam bidang itu sangat kuat,” tegasnya.

Sumber: Merdeka.com