Perkenalkan, Kapal Selam KRI 403 Nagabanda

0
54
Kapal Selam KRI 403 Nagabanda Pesanan TNI AL Siap Diluncurkan

DimasBagus.com – Kapal selam pertama pesanan Indonesia, KRI 403 Nagabanda yang dibuat oleh galangan kapal selam Korea Selatan DSME konstruksinya telah selesai dan kapal siap diluncurkan.

Kapal selam dengan nomor lambung 403 ini akan dinamakan KRI Nagabanda, urutan nama masih menyesuaikan dengan era tahun 1960-an ketika TNI AL masih mengoperasikan 12 kapal selam Whiskey class buatan Rusia.

Indonesia menanda-tangani kontrak pengadaan tiga kapal selam dengan DSME pada 20 Desember 2011, keseluruhan kapal akan diselesaikan pada semester pertama 2018. Sebanyak 2 kapal selam dibuat di Korea Selatan, sedangkan 1 kapal selam dibuat di galangan kapal PT PAL Surabaya.

Baca juga:  Suami Farah Quinn Terlibat Perampokan?

Mengingat design kapal selam ini bersifat custom dan menyesuaikan dengan kebutuhan TNI AL maka pada bulan April 2013 barulah basic design dinyatakan komplet dan konstruksi dapat dimulai. Desain kapal selam berangkat dari Type 209/1200 dan spesifikasi yang disepakati menghasilkan kapal selam dengan bobot di permukaan 1.442 ton dan bobot ketika menyelam 1.572 ton.

Kapal Selam KRI 403 Nagabanda Pesanan TNI AL
Kapal Selam KRI 403 Nagabanda Pesanan TNI AL

Setelah diluncurkan kapal selam ini harus menjalani serangkaian uji coba sebelum dikirimkan, dan uji kapal selam memerlukan waktu yang lama, sebagai contoh adalah kapal selam Kilo Vietnam yang dipesan dari Rusia, untuk kapal selam kelima waktu untuk uji coba yaitu dari semenjak diluncurkan hingga berangkat pengiriman memerlukan waktu hingga 8 bulan.

Baca juga:  Kabar Duka, Dua Penerjun TNI AU Tewas Jatuh di Halim

Sepertinya penyelesaian kapal selam ketiga akan mengalami keterlambatan karena fasilitas galangan kapal selam di PT PAL baru akan selesai paling cepat pada triwulan ketiga tahun ini. Kemungkinan produksi kapal selam ketiga di PT PAL baru dapat menyerahkan kapal selam pada tahun 2019.

Dua unit kapal selam baru DSME 209/1400 diharapkan pada tahun 2017 sudah dapat beroperasi di perairan indonesia. Ketiga kapal selam ini menurut rencana akan menempati dermaga kapal selam baru milik TNI AL di Watusampu, Palu, Sulawesi.

Baca juga:  Kondisi Pilot dan Kopilot Super Tucano yang Jatuh di Malang Kritis

Sumber: Defense-Studies