Sudah Jadi Korban Salah Tangkap, Sulaeman Pun Dapat Siksaan Polisi di Tahanan

0
262
Korban Salah Tangkap
Korban Salah Tangkap

DimasBagus.web.id – (25), warga Kampung Panyingkiran, Desa Banyuasih, Kecamatan Taraju, Kabupaten Tasikmalaya, diduga menjadi polisi di Tasikmalaya, Jawa Barat. Selama sehari semalam berada di tahanan, dia mengaku mendapatkan tindakan kekerasan, termasuk disetrum.

“Saya dituduh memerkosa seorang wanita berstatus janda yang dikenal. Saya tidak melakukan perbuatan itu.Tapi saat saya di kantor polisi, saya sering disetrum dan dipaksa mengaku kalau saya melakukan perbuatan itu,” jelas Sulaeman kepada wartawan di rumahnya, Rabu (19/3/2014).

Baca juga:  Persiapan Latihan Komodo 2016, AL Puluhan Negara Ikut Berpartisipasi

Menurut Sulaeman, kejadian berawal saat dia mendatangi Polsek Taraju untuk memenuhi panggilan polisi. Sesampainya di kantor polisi, dia langsung dijebloskan di tahanan dengan tuduhan menjadi pemerkosa.

Di dalam tahanan, tutur Sulaeman, dia kerap disiksa para polisi. Siksaan, sebut dia, mulai dari pukulan, setruman, sampai dibakar pada bagian tangan. “Kalau wajah anggota polisinya saya tidak tahu, soalnya saat saya disiksa di dalam sel mata saya ditutup dan tangan diikat plakban. Karena saya tidak merasa salah, saya tetap tak mau mengakui perbuatan itu. Makanya saya terus dipukuli dan disiksa,” kata Sulaeman.

Baca juga:  Mobil Terrano Jadi Korban Penembakan Orang Tak di Kenal di Pondok Aren

Beruntung keesokan harinya, kata Sulaeman, ada beberapa warga lainnya yang menjadi saksi menyatakan kalau dia bukan pelaku pemerkosaan seperti yang dituduhkan polisi. Dia pun langsung dibebaskan.

Namun, Sulaeman mengaku tak terima dengan perlakuan yang dia dapatkan di tahanan Polsek Taraju. “Ini lihat luka-luka bakar dan bekas pukulan masih terlihat kan?” ujar dia sembari memperlihatkan bekas-bekas luka dari siksaan yang dia sebutkan.

Baca juga:  Israel Membombardir Gaza, 53 Orang Tewas dan 340 Terluka + Galeri

Belum ada konfirmasi dari kepolisian terkait hal ini. Telepon genggam Kapolres Tasikmalaya juga tak aktif saat coba dihubungi wartawan pada Rabu malam.

Sumber: Kompas.com